-->

Notification

×

Iklan

Iklan

Prof Irwan Prayitno Dukung Buku “Nyala Asa di Tengah Badai Corona”

Sabtu, Agustus 07, 2021 | Agustus 07, 2021 WIB Last Updated 2021-08-07T13:10:03Z

 

Prof Irwan Prayitno (kiri) dan salah seorang editor buku "Nyala Asa di Tengah Badai Corona", Sisca Oktri Santi (kanan). (Foto: Ist.)



Prof Irwan Prayitno; “Nyala Asa di Tengah Badai Corona” Laporan untuk Masyarakat


PADANG, Dutametro.com


Gubernur Sumatera Barat (Sumbar) dua periode, yang juga Guru Besar di Universitas Negeri Padang (UNP), Prof. Irwan Prayitno, menerima buku Nyala Asa di Tengah Badai Corona, tulisan General Manager (GM) PT PLN (Persero) Unit Induk Wilayah (UIW) Sumatera Selatan, Jambi dan Bengkulu Bambang Dwiyanto, yang juga pernah menjabat GM PT PLN UIW Sumbar di masa kepemimpinan Irwan Prayitno di Sumbar pada Sabtu (7/8).

Dikatakan, “Ini satu contoh yang inspiratif kepada para profesional, khususnya di lingkup BUMN, di mana kerja-kerjanya dituliskan dan dibukukan, kemudian dibagikan kepada masyarakat,” sebut Irwan Prayitno.

Menurut IP, tak hanya perusahaan, unsur legislatif, ataupun Negara yang perlu mengetahui apa yang dikerjakan oleh sebuah Badan Usaha Milik Negara (BUMN), melainkan juga masyarakat umum. Sebuah buku yang ditulis oleh satu perusahaan yang terkait pada hajat hidup masyarakat merupakan satu bentuk laporan tertentu kepada masyarakat.

“Laporan kepala daerah ke DPRD sudah, ke Kemendagri sudah. Laporan BUMN ke direksi, melalui RUPS, sudah. Tapi laporan ke masyrakat belum. Buku ini ibaratnya laporan kerja ke masyarakat,” ujar Irwan.

Dengan masyarakat mengetahui kinerja satu lembaga melalui tulisan di buku, ditekankan, masyarakat akan mendukung lembaga tersebut, sehingga iklim yang muncul makin positif. Dari tulisan kinerja seorang GM, dicontohkan lagi, masyarakat juga bisa mengambil manfaat.

“Pasti pengalaman-pengalaman siapapun, apalagi seorang profesional di BUMN, banyak yang bisa dijadikan contoh. Dengan demikian, inspirasi muncul dari buku ini, bisa menggerakkan masyarakat ke hal yang baik. Kita imbau semua orang, terutama para pejabat, profesional yang pegang amanah rakyat, untuk menuangkan hasil-hasil kerjanya dalam bentuk pertanggungjawaban tertulis seperti buku ini. Saya sangat mendukung. Mudah-mudahan ditiru oleh yang lainnya,” ujar suami dari Hj. Nevi Zuairina tersebut.

Dalam kesempatan yang sama, Manajer Komunikasi PLN UIW Sumbar Afriman, yang langsung mengantarkan buku Nyala Asa di Tengah Badai Corona ke kediaman sang Profesor, menyampaikan terimakasih dari pihak PLN Sumbar atas atensi Irwan Prayitno, terutama dalam proses penyusunan buku yang dieditori Muhammad Subhan dan Sisca Oktri Santi itu.

“Mohon maaf bukunya baru sampai ke tangan Bapak sekarang, karena proses pencetakan dilakukan di Palembang. Terimakasih atas perhatian Bapak terhadap buku ini,” ujar Afriman, didampingi salah seorang dari tim editor dari perusahaan pers SumbarFokus, Sisca Oktri Santi.

Diketahui, buku Nyala Asa di Tengah Badai Corona ditulis oleh Bambang Dwiyanto semasa dirinya masih menjabat GM PT PLN UIW Sumbar beberapa waktu lalu. Buku ini memuat kisah kinerja pengalaman Bambang Dwiyanto semasa menahkodai PLN UIW Sumbar, khususnya dalam menghadapi krisis di masa pandemi.


Perjuangan PT PLN UIW Sumbar bertahan di masa pandemi terurai nyata di buku ini. Kisah-kisah heroik para petugas Dispatcher, personel PLN yang tidak boleh lengah, bagaimana keberlangsungan bisnis direncanakan dan ketegaran bisnis menghadapi badai COVID-19, hingga pengalaman pribadi Bambang Dwiyanto selama berada di ruang isolasi karena terpapar COVID-19 bisa diketahui dan dirasakan pembaca dalam tulisan di buku ini.


***

POLITIK

×
Berita Terbaru Update