Ticker

6/recent/ticker-posts

Penjual Miras Diamankan Polres Salatiga , Ke 2 Jenazah Mahasiswa Asal Papua Sudah Diberangkatkan Ke Timika Papua || dutametro





SALATIGA,dutametro.com. -  Tiga orang mahasiswa UKSW asal Papua meninggal dunia, pukul 23.00 WIB, Rabu (10/3/2021), di RSUD Salatiga, diduga karena penurunan imun tubuh dan yang bersangkutan mempunyai riwayat penyakit penyerta, Jumat (12/3/2021).


Diketahui, bahwa tiga mahasiswa UKSW yang meninggal dunia, Ovni Wakerkwa, Marpino M Sipka, Rudolf Carlos Kelanangame, Warga jalan Lanisajari Rt 005/ Rw 000, Desa Minabua, Kecamatan, Mimika Baru, Mimika Papua, Ketiganya masing masing dari fakultas UKSW, yaitu dari Fisikom, Sosiologi dan Bahasa dan Seni.


Menurut keterangan Dokter jaga di RSUD Salatiga, dr. Arini Dyah Setyowati mengatakan, ketiga mahasiswa yang meninggal tersebut, dikarenakan kelebihan kelenjar getah bening di dalam tubuhnya dan tidak ada gejala kekerasan ataupun suspek virus Covid-19.


“Meninggalnya karena sakit yang dideritanya, dan ketiga mahasiswa yang meninggal dunia itu, tidak terkomfirmasi virus Covid 19 dan juga tidak ada kekerasan fisik,” Kata dr. Arini Dyah Setyowati, saat dikomfirmasi.


Lanjut dr. Arini Dyah Setyowati, bahwa Rudolf Carlos Kalanangame meninggal dunia karena sakit organ dalam tidak ada gejala kekerasan ataupun suspek virus Covid-19, ia mulai dirawat sejak hari Kamis tanggal 11 Maret 2021 sekitar pukul 14.35 WIB. Dari hasil keterangan tim medis RSUD Kota Salatiga dr. Arini, sebagaimana data rekam medik nomor 21-22-460663. 


“Kalau untuk pasien yang meninggal bernama Marpino M Sipka, Hasil rekam medik belum keluar, karena pesien tersebut meninggal baru hari ini,” ucap Arini.


Sementara itu, Kapolres Salatiga AKBP Rahmad Hidayat, S.S., mengungkapkan, Dengan adanya kejadian meninggal dunia ketiga Mahasiswa asal Papua, telah dilakukan langkah deteksi dan penyelidikan terkait penyebab kematian terhadap ketiga Mahasiswa asal Papua ini.


“Diduga ketiga Mahasiswa asal Papua meninggal dunia ini, setelah mengkonsumsi minuman beralkohol bersama sesama rekan Mahasiswa Papua yang lain di lokasi kontrakan Mahasiswa Papua yang terletak di Kampung Kemiri No. 50 B, Rt 08 Rw 09, Kemiri, Kecamatan Sidorejo, Kota Salatiga, pada hari Sabtu malam tanggal 6 Maret 2021,” jelas AKBP Rahmad Hidayat, S.S.

Beberapa hari sebelumnya, Kata Kapolres, mereka mengeluhkan sakit dan dibawa ke Rumah Sakit dan akhirnya meninggal dunia, ketiga Mahasiswa asal Papua tersebut, mengkonsumsi minum minuman keras merk Captain Morgan dan beberapa minuman keras merk lain yang dimungkinkan juga dicampur dengan Seprit dan jenis lain.


“Saat ini masih dilakukan upaya penyelidikan terkait asal, jenis, dan kandungan minuman keras yang dikonsumsi ketiga Mahasiswa tersebut, sehingga diduga mengakibatkan ketiga Mahasiswa asal Papua meninggal dunia,” ungkap Kapolres.


Kapolres Salatiga telah memberikan himbauan dan motifasi kepada rekan rekan mahasiswa Papua yg sedang megantar dan menjaga jenazah saat akan diberangkatkan ke Semarang, serta Polres Salatiga juga memberikan bantuan tranpotasi dan juga akomodasi kepada rekan rekan yang mengikuti jenazah ke Santa Maria Semarang dan di Tiong Ting Salatiga.


“Saat ini ketiga Jenazah masih berada di rumah duka Santa Maria Kota Semarang. Selain itu, Polres Salatiga juga telah mengamankan satu orang penjual Miras kepada tiga mahasiswa yang meninggal dunia ini,” Pungkasnya. 


(Adi/Vio)

Post a Comment

0 Comments